Menyoal Utang Negara

Dari Tahun ke tahun, dimulai dari 2018.. utang Indonesia mulai disorot.

Tahun itu utangnya “baru” 4.000-an Triliun. Tahun 2019 utangnya nambah lagi jadi 5.000-an triliun. Dan 2020 akhir.. diumumkan oleh BI bahwa utang kita sudah 5.800-an Triliun.

Saya jadi mikir ya. Utang dari tahun ke tahun bukannya kurang kok malah nambah terus ya. Apa ga dicicil?

Jadi pengen tau siapa sih yang ngutangin? Saya mau ngutang juga ke situ.

Saya baru tau belakangan, kalo salah satu kreditur alias yang ngutangin adalah World Bank. Ngga tanggung2 plafonnya sampe 17 triliun. Gimana ya caranya saya jadi nasabah-nya World Bank? Selama ini paling banter saya jadi nasabah BRI Bank.

Dan kalau kredit ke sana, plafonnya sampe berapa, tenornya berapa lama, agunannya apa? Karena asset saya kayaknya kalau diagunin ke mereka cuma kayak nyimpen loakan panci.

Kalopun berhasil ngutang dari World Bank, kemungkinan saya gagal bayar besar banget. Nah klo agunan saya disita, asset saya yg senilai panci tadi itu klo dilelang cuman cukup buat bayar gaji OB di sana. Itu pun mungkin cuma 2 bulan gaji.

Kemudian saya liat lagi pada daftar kreditur, yang paling besar adalah Singapur.

50-an Triliun.

Wajar klo Singapur ngutangin Indonesia sebesar itu. Karena orang kita, kalau mau ke Singapur belanja atau kulakan barang-barang Black Market, parkirnya di Batam.

Yang crazy rich, kalau mau clubbing biasanya juga ke Singapur.

“You come tonight; 7 till drop?”

“Where?”

“Marquee, Marina Bay Sands”

Beda ya orang kaya ke Marina Bay Sands…Kalo saya cuma kuat Marina UV White. Banyak di Indomaret.

Terus di daftar itu juga ada Negara Jepang.

Pinjamannya ke kita 20-an Triliun. Biasanya, utang dari Jepang itu untuk membiayai proyek-proyek pembangunan skala nasional. “Peninggalan” Jepang di Indonesia jadi makin banyak.

MRT, jembatan patimban, tol2, hentai, video2 Maria Ozawa dan teman2nya, dan masih banyak lagi.

Jadi sekarang total utang 5.800-an Triliun. Segitunya masih dibilang sama Menteri Keuangan, Ibu Sri Mulyani, itu jumlah yang kecil dibandingkan utang Jepang. Utang Jepang sampai 170.000-an triliun.

Loh, berarti.. Jepang kasih utang ke kita dari duit utangan juga? Pinter juga ya. Saya utang ke bank 50 juta tenor 5 tahun, bunga setaun 6%. Saya buat utangin anda-anda tenor setaun 500ribu-1 juta bunga 10%. Nanti kalau balik setaun, saya puter lagi.

Berarti, ngutang itu gak papa ya? Asal bisa bayarnya. Atau minimal nyicil angsurannya.

Yang saya pernah baca juga, 80-90% utang Jepang dibeli sama rakyatnya dalam bentuk surat hutang. Jadi kayak semacam take over kredit. Hebat ya orang Jepang kalau punya duit lebihan, dipake buat take over UTANG NEGARA.

Sementara orang Indonesia, kalau punya uang lebihan dikit, ya tadi. “Wanna go out to Marina Bay Sands?”

Jadi Reporter itu …

Saya dulu reporter dan presenter berita. Kalau anda tanya bagaimana cewe sejelek saya bisa jadi presenter, karena standard dulu dan sekarang berbeda.

Dulu, reporter dan presenter dipilih yang sekiranya klo ngomong ngga gagap dan meyakinkan.

“Ya di belakang saya terlihat antrian panjang kendaraan di Gadog mengular sejauh 5 meter.”

Padahal salah. Kalo cuma 5 meter mah namanya mengulet bukan mengular.

“Di sebelah saya sudah ada seorang ibu yang rumahnya terendam banjir, ‘Bagaimana perasaan anda Bu?”

“Kesel!”

Jadi walopun kadang ga pas, tetep hajar gitu.

Nah, kalo sekarang standardnya beda ya. Jadi reporter dan presenter itu di kebanyakan TV udah kayak pemilihan Putri Indonesia. Tinggi minimal 165 cm. Kulit putih. Banyak follower. Banyak endorse-an..

Meskipun kadang ada juga yg ga ngerti berita. Yang penting secara look dan personal branding dapet.

Wawancara, “Menurut Bapak apa yang menyebabkan pandemi ini tidak bisa cepat ditangani?”

“Saya bukan menteri kan, saya dari Basarnas.”

Nah tapi dengan kualifikasi seperti itu, mereka punya posisi tawar yang tinggi juga, kadang ngga perlu ke lapangan buat liputan. Ngga kayak saya dulu.

Dulu waktu liputan banjir, basah itu udah jadi kewajiban. Minimal sepaha lah gt. Padahal ada lokasi yang kering di daerah itu.

“Yaz, mundur lagi kaga keliatan banjirnya tuh”

Saya copot sepatu, mundur. Air sampe ke betis.

“Mundur lagi yaz .. masih gak keliatan”

Naikin posisi mic, “Udah bang?”

Air sampe lutut.

“Mundur lagi”

Air sampe pinggang.

“Udah bang?”

Air sampe perut.

“Mundur”

“Ud blurpp blurrpp” ( tenggelem )

Sampe kost-an gatel2 udah sekaki. Padahal panu, kadas, kutu air kan ga ditanggung BPJS atau asuransi manapun.

Cuma itu deritanya ga seberapa. Karena yang paling menderita itu kalau mesti nungguin breaking news di KPK. Biasanya nungguin KPK pemeriksaan kasus korupsi.

Tegang gitu ya suasananya dari pagi standby. Nyamuk di sana sini. Laler. Tiba2 ntar ada ada yang keluar. Wahh heboh pada lari-larian. Ternyata bukan.

Keluar lagi orang, pada heboh lagi. Bukan lagi.

Salah satu jurnalis senior masih santai duduk, “Udah santai dulu ngapa ngegas. Kalo tersangka kasus korupsi, pakenya rompi oranye. Mending lu ngupi2 aja dulu.”

Balik duduk lagi di emperan. Ngopi2 dulu tuh kita di starling. Tau ya starling?

Starbuck keliling tuh yang air di termosnya magic banget kayak ga abis2. Kan dia keliling ya cuma bawa 2 termos biasanya, 1 panas banget 1nya lebih panas. Gelasnya pake cup plastik yang hebatnya nahan panas walopun kadang mleyot2. Jadi klo kita minumnya buru2, udah pasti jontor.

Lagi nyeruput kopi, tiba2 keluar tuh sesosok pria dengan rompi orange. Kopi langsung buru2 diminum, jontor2 deh. Ambil mic, lari ngebut ke arah pintu.

“Pak tadi ditanya apa saja di dalam?”

“Kaga ditanya papa-an. Ngapa ‘mang?”

“Soal isu Bapak ambil 100 Milyar itu bagaimana Pak?”

“100 Milyar apaan, dapet 100 rebu juga udah bagus.”

“Apakah Bapak mengenal Pak Setyo?”

“Ya kenal! Shift sore itu, tukang parkir juga.”

Yogyakarta Berhati Nyaman?

Sebagai orang Jogja, kami bangga banget sama slogan “Yogyakarta Berhati Nyaman.”

TEMPAT WISATA

Kami post di IG tempat iconic di Jogja— tulis caption: “Yogyakarta Berhati Nyaman. Senyaman aku ke kamu.” Bikin video di youtube tentang Jogja dengan backsound Kla Project, ditulis judul “Yogyakarta Selalu Nyaman di Hati.” Pokoknya cuma dibolak-balik aja.

Trend yang sekarang sedang menjangkiti milenial Jogja adalah foto di tempat-tempat wisata di Jogja. Kayak di sawah-sawah pake baju sexy dan kacamata item ala bule Ubud—padahal di sekitar rumahnya juga banyak sawah—dan post sambil tulis di caption “Hati ini ngga pernah senyaman Yogyakarta.”

Foto: Hipwee

Posting foto di pinggir pantai pakai topi lebar seakan-akan turis Jepang, “Mana yang lebih nyaman, aku atau Jogja?”

Foto: kataomed

Semua nulis Yogyakarta Berhati Nyaman tanpa pernah tau makna sebenarnya apa dan siapa penciptanya.

Bagi orang Jogja, Jogja dan Nyaman adalah dua kata yang berurutan. Saking nyamannya, orang Jogja berusaha mengkondisikan semuanya nyaman untuk dirinya.

HARGA BARANG

Katakanlah kami merasa ngga nyaman di suatu tempat, kami langsung tulis di Google Review atau share di Grup FB.

Yang juga saya pernah baca dan tak kalah kecewanya dengan mbak-mbak di atas:

“Kue Klepon Mbak @WarsihTukangKlepon ini ga enak blas lho ya, kemanisan. Tolonglah yaaa..kalo jualan yang bener dikit, jangan cuma keliatan bagus di foto tapi ternyata pas dirasakke ..blehhh! Man eman duitku.”

Padahal kue klepon itu harganya paling cuma 2.000 per bungkus. Dan orang tadi mungkin cuma beli sebungkus, itu pun dianter sama yang jual. Keluar duit 2000, free ongkir, dan tetep protes !

Kalau kami ngga nyaman dengan harga suatu barang, kami tawar. Tapi itu biasanya hanya berlaku untuk produk asli Jogja. Louis Vuitton, Channel, Loubotin, ga akan ditawar. Tas asli Jogja, “mbok dikurangi dikit mba!”

Saya pernah juga jualan sesuatu. Dari harga 175 ribu ditawar ke 125 ribu. Dan yang bikin nyesek, yang nawar ini dateng pake mobil Pajero Sport. Padahal, buat beli bensin dia aja seminggu bisa 5x lipat dari harga barang saya.

Dari situ saya belajar. Kalau kenalan sama cowo Jogja, saya mesti ngomong, “Saya lahir di Jakarta. Saya lahir di Surabaya. Saya lahir di Australia.” Di Kongo, atau Zimbabwe sekalipun. Di manapun, asal bukan di Jogja. Karena begitu ketauan saya Made in Jogja, saya bakal ditawar.

KENDARAAN UMUM

Kami ngga nyaman naik kendaraan umum atau jalan kaki, kami mending panas-panas naik motor. Walopun cuma ke warung.

Kami bisa gowes naik sepeda 20 kilometer buat kejar target di Strava, tapi kami ngga mau jalan kaki 20 meter ke warung.

Seandainya ada MRT di Jogja, paling ramenya cuma sebulan doank. Itu pun cuma buat konten. Foto gitu di dalem, “wah koyo ning Jakarta yoo..”

Selebihnya, kosong. Sama kayak nasibnya Bus Trans Jogja. Balik lagi pada naik motor.

Foto: Tribun Jogja

*Cuman satu nih; se-ngga nyaman apapun dengan kebijakan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta, ngga pernah ada orang Jogja yang saya kenal minta ganti Gubernur.

Jangan Bilang Saya Matre!

Mahatma Gandhi (1869-1948):“The world has enough for everyone’s need, but not enough for everyone’s greed.”

Sumber: Twitter

Seminggu ini jagad maya digemparkan oleh topik standard penghasilan pasangan. Ada yang menyebut, idealnya penghasilan pasangan di angka Rp 250 juta per bulan!

Influencer ini mengatakan bahwa standardnya adalah hal yang lumrah. “Supaya ngga jomplang,” katanya.

Saya-nya yang jomplang duluan baca tweet itu. Literally, jomplang ke belakang.

Pasangan dia dapet duit minimal Rp 250 juta/bulan.

Dianya juga punya duit at least Rp 250 juta/bulan.

Jadi kalo mereka jadi nikah, valuasi mereka total Rp 500 juta/bulan. Setaun Rp 6 M. Kalau nikahnya 10 tahun, valuasinya minimal 60 M. Belum termasuk asset-nya. Wah, tinggal pitching start-up aja itu biar di-inject investor semacam Tenscent atau Temasek.

Digital start-upnya namanya apaan ya kira-kira?

Guemahal.com

Endorseguedonk.id

Moneyme.co

Tapi yang mencengangkan bukan hanya jawaban influencer tadi. Tapi jawaban netizen lainnya—yang bukan dari golongan public figure atau influencer.

Ada yang minimal 2 digit. Ada yang 3 digit. Itu gaji apa kode gembok.

Pertanyaan saya, ini proses pacarannya gimana ya? Apakah dari awal dia akan menanyakan “Iya, aku juga suka.. tapi btw gaji kamu berapa ya?”

Atau kalau udah pacaran beberapa lama, kemudian mereka ini akan bilang, “Sayang, kayaknya aku mesti liat slip gaji kamu deh.”

Itu kayak saya ga bisa bayanginnya. Salah-salah malah dianggap matre kemudian ga jadi nikah.

“Jangan bilang saya materialistis, saya cuma realistis!”

Begini lho, ya.

Dalam psikologi, materialisme didefinisikan sebagai pandangan yang berisi orientasi, sikap, dan keyakinan, yang menekankan kepemilikan uang atau barang-di atas nilai-nilai hidup lainnya (Kasser, 2002).

Seandainya sesembak-mbak tadi punya pacar yang sholeh, baik, bisa memperlakukan dia seperti ratu, ganteng, dan straight.. tapi pendapatannya ngga 250 juta/bulan, apakah masih bisa masuk standardnya? Atau bisa ga sih misal 250 juta/ bulan tadi digantikan dengan sholat Dhuha setiap hari 12 rokaat ? Karena sholat Dhuha kan bisa membuka pintu rejeki, tuh. Siapa tau ntar bisa pelan-pelan kaya bahkan penghasilannya bisa lebih dari 250 juta/bulan.

Ngga bisa, ya kayaknya.

Karena 250 juta/bulan tadi menjadi tolak ukur kualitas seseorang, kalau menurut Richins dan Dawson (1992, h. 308), itu sudah masuk ke Acquisition Centrality, salah satu gejala materialisme.

Saya cuma mikir, kalau saya dapet duit 250 juta per bulan dan saya bahagia dengan itu, saya justru males punya pasangan. Karena saya sudah merasa bahagia sehingga ngga perlu pelengkap lagi. Atau kalaupun saya punya pasangan, saya sudah ngga mikir penghasilan dia di berapa.

Artinya ada unsur mengejar kebahagiaan yang diukur dengan banyaknya uang. Itu juga gejala materialitis, yang disebut Acquisition as the Pursuit of Happiness.

“Oh ngga gitu. Banyaknya uang yang didapatkan menggambarkan kerja keras mereka.”

Aduh, itu malah menunjukkan perilaku ketiga dalam sifat materialistis; yaitu Possession-Defined Success.

Keyakinan bahwa barang milik dan uang merupakan alat ukur untuk mengevaluasi prestasi diri sendiri dan orang lain.

Kalau “cuma” Rp 250 juta per bulan standardnya, ada beberapa pilihan profesi ini sebetulnya:

1. Juragan tambang pasir di desa-desa.

2. Pemilik bus Antar Kota Antar Provinsi.

3. Juragan lapak di Tanah Abang.

4. Makelar tanah

5. Perangkat Desa

6. Preman

7. Bandar Narkoba

8. Politikus

Dan masih banyak lagi kok. Ngga mesti content creator 😉