Kenapa Clubhouse Cuma Ada di iPhone?

Pandemi jadi ajang para techpreneur untuk mengembangkan aplikasi social networking.

Tik Tok makin viral.
Twitter makin kenceng.
Zoom.
Signal.
Podcast.
Dan terakhir Clubhouse.

Clubhouse ini aplikasi yang menyediakan ruang buat ngobrol.
Jadi semacam Zoom tapi suara doank.
Kayak Twitter tapi ngga ada karakter buat diketik.
Kayak WA Group tapi lebih terbuka, ngga harus diinvite (kalau emang obrolan terbuka).
Kayak Podcast tapi bisa interaktif.
Kayak Facebook Messenger tapi ngga mesti temenan.
Kayak Tiktok tapi ngga joged2. Dan ngga ada Nia Ramadhani-nya.

Clubhouse ini udah ada dari Maret tahun kemarin. Tapi baru merebak per akhir tahun 2020. Yang bikin? Pengusaha media Paul Davidson dan software engineer-nya Google, Rohan Seth.

Isinya warbiyasak. Kamu bisa denger Anya Geraldine ngeluh soal banjir yang “getting worse” dan dia lagi ngungsi di sebuah hotel mewah. Duh, kita mah apa yak, paling bagus juga ngungsi di lantai 2.

Atau dengerin Raditya Dika sama istrinya bahas soal beda cewe sama cowo dalam mengelola keuangan. Dalam hal ini; shopping.
Saya mah simple Bang, ngatur keuangan: ngga usah beli apa-apa kecuali buat makan sehari-hari.

Atau bagaimana para selebgram berlibur di tengah pandemi. Begitu pulang langsung OTG.

Ini terdengar bagaikan sinetron live di kuping saya!

Tapi, jangan buru-buru mau install.
Karena saya coba cari di Playstore ga nemu.
Terus tadi saya denger di mana?
Dari hp temen saya yang pake Iphone.

Iya, jadi Clubhouse ini baru bisa dipake sama pengguna Iphone. Jadi buat saya Android user ini Clubhouse cuma jadi aplikasi temporer yang baru bisa saya nikmati kalau saya pinjem hp temen saya.

Padahal, seru juga ngebayangin bikin komunitas ngobrol yang ngga terlalu ngabisin kuota dan batre dengan ga ada visualnya.

Tapi saya paham sih kenapa buat Iphone dulu. Karena si Seth Rohan ini kan orang Google dulunya. Sementara Playstore kan panjangannya Google Playstore. Klo dia keluar dari Google masa ya mau launching aplikasi dari Google?

Wkwkkwk ngaco ya.

Kedua, Iphone users walaupun penggunanya lebih sedikit daripada Android users, tapi isinya rata-rata orang kelas menengah ke atas. Dan selebriti jelas masuk kelas menengah ke atas. Walhasil, Clubhouse ini cepet booming.

Kenapa selebriti suka pake Clubhouse ? Menurut saya sih karena audience mereka jadi ke-filter dari kelas sosial ekonominya. Jadi istilah kerennya; se-frekuensi.

Emang ada sih, orang kaya pake Android. Dan ngga semua HP Android itu murahan. Pernah denger kan orang beli Huawei P-30 yang katanya kameranya Leica itu? Yang harganya 20 jutaan itu? Cuman biasanya selain punya Huawei P-30 itu, dia juga punya Iphone 12, Iphone 12 Pro, dst 😂

Perlu diinget juga, bahwa HP Android ada juga yang kayak Advan, yang harganya ga sampe cetiao.

Pernah liat tukang nasgor hpnya iphone? Atau driver gojek pake iphone? Ga pernah. Taruhan, ga pernah. Karena aplikasi buat driver gojek cuma ada di Playstore.

Ketiga, bagaimana iPhone dikategorikan sebagai HP yang menentukan kelas menengah ke atas?

Saya nih kalau mau langganan aplikasi bulanan dari Samsung, bisa bayar pake pulsa.
Di Iphone ga bisa. Mesti pake kartu kredit.

Nah, jadi tau kan kenapa banyak selebriti join Clubhouse? Ya, karena eksklusivitasnya.

Terus pertanyaan selanjutnya, masih ada ngga nih yang jual iphone 3 seken?

Published by Redaksi Komenin Semua

Komenin semua hal yang sekiranya agak menggugah perasaan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: